Selasa, 12 September 2017

Jujur dalam Menasehati

Kadang (atau) bahkan sering, orang – orang bermanis – manis di depan kita, tapi di belakang kita, ngomongin kita. Saya juga kayak gitu.... namun, sekarang sedang diusahakan untuk dirubah.
Pada dasarnya saya ini orang yang gak pandai basa – basi. Senangnya to the point, hal ini yang seringkali dikeluhkan oleh sebagian teman – teman saya. Apalagi saya termasuk orang yang gak bisa pura – pura. Ekspresif, jadi apa yang saya rasakan, kemungkinan besar akan terlihat dari ekspresi wajah saya. Saya gak bisa pura – pura baik dengan orang yang gak saya suka. Syukurnya, sedikit sekali orang yang saya gak suka.
Nah terkait dengan judul tulisan ini. Seringnya kita merasa gak enak ketika menasehati orang lain. Karena seperti ada dinding tak kasat mata yang menghalangi. Kata – kata yang muncul dalam pikiran adalah “aaaah, nanti dia tersinggung”....atau ...”aduh, ntar dia marah sama aku”. Padahal, menurut saya, kejujuran tetap harus di utarakan mesti pahit.

Rabu, 06 September 2017

Ujian dan rasa Syukur


 Setiap kita punya ujiannya masing – masing, kadarnya tak pula sama...ada yang mungkin lebih ringan, ada yang lebih berat. Tapi, tak juga bisa kita samakan kadar ujian setiap orang. Karena bisa jadi, bila suatu perkara yang terjadi pada kita, kita anggap sebagai ujian yang berat.... mungkin di pandang orang, ujian kita tak seberapa. Begitu juga sebaliknya. Jadi, memang bukan tugas kita untuk men’judge’ ujian yang sedang di hadapi seseorang.
Cara orang – orang menghadapi ujian pun berbeda – beda. Ada yang menanggapi ujian dengan santai, ada pula yang sampai stress ketika di hadapkan dengan ujian.
Ada yang menganggap ujian sebagai bentuk sayang Allah pada hamba-NYA. Menguji sampai sejauh mana sang hamba berhusnudzon dengan PENCIPTAnya. Tapi, tak sedikit pula yang menganggap ujian dari Allah itu sebagai bentuk “jahatnya” Allah. Naudzubillah....

Selasa, 05 September 2017

Apakah menyedihkan ???

Kamu single? Sama dong sama saya hehehe.
Apakah kamu merasa merana ? kalau jawabannya iya, berarti kita di kubu yang berbeda. Soalnya saya gak merasa merana dengan status saya sekarang. Saya nikmati aja sih apa yang udah Allah gariskan dalam hidup saya.
Masih bisa ‘bebas’ tanpa beban dalam kesendirian adalah suatu hal yang patut di syukuri. Bukan berarti, kalau udah nikah gak bisa ‘bebas’ lagi loh...eh tapi kebanyakan memang gak terlalu ‘bebas’ lagi sih hahahaha. Kalaupun suaminya mengizinkan, kitanya yang biasa ngerasa gak enak...kata teman sih gituuuuuu.
Balik ke status single yang buat sebagian orang terlihat menyedihkan dan terkesan gak laku. Aduuuuuuuh....kasian kalau ada yang berpikiran seperti ini. Soalnya, hidup kan gak melulu tentang merubah status dari single menjadi double. Soalnya nikah itu sebuah keniscayaan, sedangkan kematian itu pasti. #halaaaaaaah ...bijak banget ukhtiiiii :D.

Senin, 04 September 2017

Simpang 4 Lampu Merah

Siapa di sini yang bersedia menanti lampu merah berubah hijau baru kembali memacu kendaraannya? Atau siapa di sini yang jarang berhenti kalau lampu merah lagi menyala?
Kalau kamu salah satu dari segelintir orang yang (hampir) selalu berhenti ketika lampu merah menyala, maka kita satu tim. Apalah susahnya ya berhenti sejenak ketika lampu merah menyala. Gak sampai setengah jam udah jalan lagi kok. Kenapa kayaknya susah banget berhenti.
Jadi nulis ini karena kesel banget...habis berantem sama sesebapak pengendara motor yang kayaknya super duper sibuk sekali.

Jumat, 18 Agustus 2017

Akun Anonim

Kamu punya akun socmed?
Sebagian besar orang akan menjawab...ya pasti dong, jaman sekarang, gak punya socmed...apa kata dunia?
Padahal mah sebenarnya biasa aja sih ya kalau gak punya socmed...gak ada keharusan. Pilihan masing – masing orang.
Kalau saya? Saya termasuk orang yang aktif di socmed. FB, twitter, IG, WA, LINE, Path, Pinterest, Gmail, Yahoomail, Hangout... semuanya saya punya, walaupun yang paling aktif Cuma FB, IG, WA, dan Line. Yang lain...punya akun tapi jarang nyetatus. Maruk yak ? hehehehe.... gak sih kalau buat saya. Karena masing – masing socmed saya peruntukkan untuk hal2 yang cukup berbeda.
Tapi, bukan itu sih yang ingin saya tulis. Tapi tentang profile akun . Setiap kita punya kebebasan mutlak untuk memakai poto profile atan nama akun apapun. Saya sendiri, beberapa waktu belakangan lebih memilih poto profile yang tidak begitu jelas memperlihatkan wajah saya (halaaaaah...sok misterius) :D. gak sih... alasannya emang karena gak terlalu nyaman aja. Tapi, saya punya 3 akun IG (hahahaha), yg 1, akun untuk share hasil poto2...sekali2 poto saya dan keluarga (momen2 momen tertentu dan kalau saya lagi mood)... kalau mau ngintip2 atau follow silahkan ke @enoningsih , tapi gak janji saya follback ya hehehehe. Yang 1 akun asli dengan nama panjang saya, tapi maaf buat private...dan gak semua bisa saya confirm (sok arteeeesss...plaaaaak), dan yg 1, akun anonim...tempat saya berekspresi dan belajar menggunakan bahasa inggris (gak usah tw lah ya...namanya aja anonim heheheh).
Terkait dengan akun anonim saya, jujur saya bilang bahwa saya menggunakan poto salah satu artis terkenal. Karena saya suka aja sih sama artis itu. Tapi, saya gak pernah berpura – pura menjadi artis tersebut.
Iiih apa hubungannya sih ? jadi, gini...di salah satu akun socmed ... ada 1 akun yang (dulu) cukup saya sukai, karena status2 nya menarik, bagus serta cerdas. Saya selalu menunggu akun tersebut itu untuk update. Apalagi di tambah dengan poto profile yang menarik. Tapi....suatu saat, saya akhirnya mengetahui bahwa poto – poto yang di pakai dan diunggah akun tersebut bukan lah poto asli yang bersangkutan. Ketika di beri tahu sama seseorang, awalnya saya tak percaya... sampai akhirnya mendapat penjelasan dari seseorang yang lain. Dan akhirnya saya berpikir...oh iya ya...aneh aja gitu mengakui poto orang sebagai poto diri.

Minggu, 30 Juli 2017

Sakit Hati

Sakit hati
*hela nafas* sebelum nulis ini, berkali – kali istighfar...bukan ape, saye nak nulis kondisi Indonesia sekarang. Eh kalau kalian tinggal di Indonesia *kalau otaknye masih bener sih*, pasti lah miris, sedih dan sakit hati liat kondisi Indonesia sekarang ,
Indonesia nih kan sebenarnye negare kaye...kaye sekali malah. Sumber daya alam nye ...masyaAllah berlimpah.... sumber daya manusienye pun tak kalah gak banyaknye. Sayangnye Indonesia sekarang lagi di pimpin same orang yang tadak ngerti jalankan amanahnye dengan baik. Malar jak berutang, tapi tak jelas berutangnye buat ape. Kekayaan alam Indonesia di jual, tanpa ade disisakan untuk orang asli Indonesia *kalaupun ade, siiiiikit sekali. Tadak nanggar lah pokoknye*.

Kamis, 29 Juni 2017

Juni

bulan Juni hampir berakhir, dan belum ada satu tulisan pun yang saya posting. Buka laptop karena ada kerjaan....jadi gak kepikir buat tulisan.
Malam ini saya teringat azzam saya yaitu bahwa paling tidak ada 1 tulisan yang saya posting tiap bulannya di blog ini. Tentang apapun...
 

MyHistory Template by Ipietoon Cute Blog Design and Homestay Bukit Gambang

Blogger Templates